Dewi Parwati Sakti Dewa Siwa

HINDUALUKTA -- Siapa Sakti Dewa Siwa? Pertanyaan yang selalu diajukan oleh saudara ketika mengetik di google. Sebelum menjawab kita terlebih dahulu harus mengetahui siapa itu Siwa. Siwa dalam ajaran Agama Hindu adalah salah satu Dewa dari Tri Murti yang memiliki tugas sebagai pelebur.


Dewi Parwati Sakti Dewa Siwa
Sakti Dewa Siwa

Sakti Dewa Siwa adalah Dewi Parwati. Secara etimologi Parwati berasal dari bahasa sanskerta yang artinya mata air pegunungan. Parwati adalah salah satu dewi dalam agama Hindu dihormati sebagai perwujudan dari Sakti atau Durga.

Parwati adalah putri dari raja Parwatas, Himawan dan permaisuri Dewa Siwa. Dia juga disebut Shakti, ibu alam semesta , dan berbagai cara yang dikenal sebagai Loka-Mata, Brahma Vidya-, Shivajnana-Pradayini, Shivaduti, Shivaradhya, Shivamurti, dan Shivankari. Nama-nama populernya termasuk Amba, Ambika, Gauri, Durga , Kali , Rajeshwari, Sati dan Tripurasundari.

Sati sebagai Parvati

Kisah Parwati diceritakan secara rinci dalam Maheshwara Kanda dari Skanda Purana. Dewi Sati, putri dari Prajapati Daksa yang juga merupakan putra dari Dewa Brahma. Daksa tidak suka dengan menantunya karena wujudnya yang aneh, perilaku aneh, dan kebiasaan aneh. Daksa melakukan upacara tetapi tidak mengundang putrinya dan menantunya. Dewi Sati merasa terhina dan pergi kepada ayahnya dan bertanya padanya hanya untuk mendapatkan jawaban yang tidak menyenangkan. Dewi Sati sangat marah dan tidak mau lagi disebut putri Daksa. Dia lebih suka untuk menceburkan tubuhnya ke api dan dilahirkan kembali sebagai Parwati dan menikah dengan Dewa Siwa. Dia menciptakan api melalui kekuatan Yoga dan menghancurkan dirinya di api yoga itu. Dewa Siwa marah dan mengutus Wirabhadra untuk menghentikan pengorbanan dan mengusir semua Dewa yang berkumpul di sana. Kepala Daksa terputus dipenggal oleh Wirabhadra. Atas permintaan Dewa Brahma, kepala Daksa dibuang ke dalam api, dan diganti dengan kepala kambing.

Siwa menikahi Parwati

Dewa Siwa terpaksa pergi ke Himalaya untuk pertapaan. Setan merusak Tarakasura memenangkan anugerah dari Dewa Brahma bahwa ia harus mati hanya di tangan putra Siwa dan Parwati. Oleh karena itu, para dewa meminta Himawan memiliki Sati sebagai putrinya. Himawan setuju dan Sati lahir sebagai Parwati. Dia menjabat tangan Dewa Siwa saat penebusan dosa dan menyembahnya kemudian Dewa Siwa menikahi Parwati.

Pertemuan Siwa & Parwati

Sri Narada bhakta Wisnu pergi ke Kailash dia melihat Siwa dan Parwati dengan satu tubuh, setengah laki-laki setengah perempuan. Ardhanarishwara adalah bentuk berkelamin Tuhan dengan Siwa (purusha) dan Shakti (Prakriti) siam dalam satu, menunjukkan sifat saling melengkapi dari kedua jenis kelamin. Narada melihat mereka bermain dadu. Dewa Siwa mengatakan ia memenangkan pertandingan dadu tersebut dan sebaliknya Parwati mengatakan bahwa dialah pemenangnya. Ada pertengkaran. Siwa meninggalkan Parwati dan pergi untuk berlatih pertapaan. Parwati diasumsikan bentuk wanita pemburu dan bertemu Siwa. Siwa jatuh cinta dengan pemburu wanita tersebut. Narada memberitahu Dewa Siwa bahwa pemburu wanita itu adalah Parwati. Narada dan Parwati meminta maaf kepada Tuhannya dan mereka bersatu kembali.

Bagaimana Parwati Menjadi Kamakshi

Suatu hari, Parwati datang dari belakang Dewa Siwa dan menutup matanya. Seluruh alam semesta sekejap kehilangan kehidupan dan cahaya. Sebagai imbalannya, Siwa meminta Parwati berlatih pertapaan sebagai tindakan korektif. Dia pergi ke Kanchipuram untuk penebusan dosa yang ketat. Siwa menguji parwati dengan menciptakan banjir dan Lingga sarana Parwati menyembah akan segera dibersihkan. Dia memeluk Lingga dan tetap di sana sebagai Ekambareshwara, Parwati tinggal bersama sebagai Kamakshi dan menyelamatkan dunia.

Bagaimana Parvati Menjadi Gauri

Parwati memiliki kulit gelap. Suatu hari, Dewa Siwa bercanda menyebut Parwati  berkulit gelap dan dia terluka oleh pernyataannya. Dia pergi ke Himalaya untuk melakukan pertapaan. Dia mencapai kulit yang indah dan kemudian dikenal sebagai Gauri, atau yang adil. Gauri bersatu dengan Siwa sebagai Ardhanarishwara oleh kasih karunia Brahma.

Parwati sebagai Shakti – Bunda alam Semesta

Parwati pernah tinggal dengan Siwa sebagai Shakti, yang secara harfiah berarti ‘kekuatan’. Dia gudang kebijaksanaan dan kasih karunia pada umat dan membuat mereka mencapai persatuan dengan Tuhannya. Kultus Shakti adalah konsepsi Tuhan sebagai ibu Universal. Shakti dibicarakan sebagai Ibu, karena itu adalah aspek Agung di mana ia dianggap sebagai penopang alam semesta.

Shakti dalam Kitab Suci

Hindu meletakkan banyak penekanan pada ibu Tuhan atau Dewi. Devi-Shukta muncul di mandala-10 Rig-Veda . Bak, putri bijak Maharshi Ambrin mengungkapkan hal ini dalam himne Veda ditujukan kepada Ibu Suci, di mana ia berbicara tentang realisasi Dewi sebagai ibu, yang meliputi seluruh alam semesta. Ayat pertama dari Kalidasa Raghuwangsa mengatakan bahwa Shakti dan Siwa berdiri satu sama lain dalam hubungan yang sama dengan kata dan maknanya. Hal ini juga ditegaskan oleh Sri Shankaracharya dalam ayat pertama dari Saundarya Lahari.

Siwa & Shakti adalah Satu

Siwa dan Shakti dasarnya satu. Sama seperti panas dan api, Shakti dan Siwa tidak dapat dipisahkan dan tidak bisa tanpa satu sama lain. Shakti adalah seperti ular bergerak. Siwa adalah seperti ular bergerak. Jika Shiva adalah laut yang tenang, Shakti adalah laut penuh gelombang. Sementara Siwa adalah transendental Mahatinggi, Shakti adalah manifestasi, aspek imanen Agung.

Nama lain dari Dewi Parwati adalah:
  • Umā,
  • Gaurī, 
  • Iswarī, 
  • Durgā, 
  • Ambikā, 
  • Girijā, dan lain lain.


Subscribe to receive free email updates: