Pengertian Upanayana, Makna dan Fungsinya (Makalah)

Mahasiswa STAH Dharma Nusantara Jakarta
HINDUALUKTA-- Upanayana memiliki banyak pengertian. Dalam kamus Agama Hindu, Upanayana : Upacara penyucian murid yang baru belajar Weda yang dilakukan oleh seorang Guru. Dalam Kitab Sathapatha Brahmana dijelaskan : Bahwa seorang Acharya meletakkan telapak tangannya di ubun-ubun anak itu sebagai simbol persatuan dan pencurahan seluruh personalitenya kepada murid-muridnya dan setelah itu barulah diajarkan Mantra Sawitri untuk menjadikannya sebagai seorang brahmana.(konsep-konsep śraddhā agama Hindu).

Upanayana juga artinya mendekatkan, saat itu si anak didekatkan dengan gurunya yaitu Guru spiritual. Sang Guru mengenakannya benang suci yang disebut Yajnopawita dan mentasbihkannya dengan pemberian mantra Gayatri dan sebuah tongkat. 

Ini merupakan permulaan dari Brahmacarya yaitu kehidupan membujang dan mulai kehidupan belajar. (Intisari ajaran Hindu, Paramita Surabaya, 2003). Upanayana juga diartikan sebagai upacara dimana seorang anak untuk pertamakalinya diterima untuk masuk berguru pada seorang Guru spiritual. Umur anak itu dihitung sejak dalam bentuk pembuah pertama, artinya sembilan bulan sebelum lahir.

Dayu
(Manawadharmasastra II.36). Swadyaya yaitu belajar sendiri tentang Weda, mempelajari Weda. Wrata : brata, yaitu dengan mengendalikan hawa nafsu, berjanji untuk sesuatu yang melanggar ketentuan misalnya Sawitri wrata (brata sawitri), tidak makan daging, tidak tidur dan lain-lain. Melakukan Upacara Sawitri, upacara pengucapan mantra sawitri sebagai simbol masuk sekolah pertama. 

Mantra sawitri adalah mantra Gayatri. Berdasarkan ayat ini ditetapkan batas maksimum seseorang untuk memulai mengucapkan mantra sawitri (belajar) Yang kalau tidak dilakukan dalam batas umur itu mereka itu di ancam kapatita (dijatuhkan dari golongannya) dan menjadi wratya (orang barbar) yaitu golongan diluar warna yang empat dan dikucilkan dari kearyaannya.

(Manawadharmasastra II.28). Seorang yang ingin ahli dalam Weda, menurut beberapa kritikus kurang tepat untuk dikaitkan bagi anak yang bersangkutan tetapi harapan orang tua si anak menginginkan anaknya ahli dalam bidangnya, ayahnya harus telah menyekolahkannya (mengupanayanakannya) pada umur yang lebih muda, seperti untuk golongan brahmana dimulai pada umur 4(empat) tahun 5 (lima) bulan.

(Manawadharmasastra II.38). Seorang Brahmana yang di-inisiasi yaitu seorang Brahmacari, menurut ayat ini kehidupannya masih tergantung pada orang lain dan untuk menunjang kehidupan berguru dan tinggal di asrama itu, para Brahmacari diwajibkan untuk minta-minta sedekahan dari keluarganya.

Waktu minta sedekah itu, tiap golongan memiliki cara sebutan untuk dipakai kepada tuan rumah yang diminta, yaitu Nyonya rumah dengan sebutan Bhawati dan sebagai kode tiap warna (golongan) mempunyai ketentuan untuk memakai istilah itu dengan meletakkan kata Bhawati paling depan dari nama, diantara nama dengan harapan permohonan.

Ilustrasi
(Manawa dharmasastra II. 49-50). Berdasarkan ayat ini pada permulaan dan pada penutupan pelajaran, seorang murid harus memberi penghormatan kepada seorang Guru dengan cara menyentuh kedua kaki guru itu sebagai tanda penyerahan diri sepenuhnnya dan kebaktian yang tulus.

Menurut sistem weda, karena ajaran yang diterima pada waktu itu bersifat oral dan cara menulis belum dikenal maka setiap ajaran yang diterima harus didengar dengan baik dan untuk mendengar ajaran suci (Weda) diharapkan agar mencakupkan kedua belah tangan.

Karena itu orang-orang yang bijaksana harus berjuang dan berusaha keras menguasai seluruh indrianya yang gejolaknya diumpamakan seperti kuda yang menerjang menyusuri benda-benda lahiriah yang dapat menyesatkan. Pengendalian ini dilukiskan seperti perumpamaan seorang kusir yang mengendalikan kuda penghela kereta (badannya).

(Manawadharmasastra II.88). Ada sebelas macam alat-alat yang harus dikendalikan, yaitu pikiran, alat perasa misalnya telinga, mata, hidung, kulit, lidah. Sedangkan alat penggeraknya adalah pelepasan, kelamin, tangan, kaki dan mulut. 

Adapun indria yang sangat terlambat oleh benda-benda jasmani yaitu bila panca indria ini sangat gemar akan dipuaskan oleh benda-benda jasmani yang dapat memberi kesenangan lahiriah. Pengendalian indria itu tidak hanya tergantung dan dapat berhasil melalui belajar Weda atau beryajna, melakukan niyama ataupun tapa. 

Ilustrasi
Niyamabrata yaitu sepuluh macam tuntutan sikap mental yang harus dipenuhi yaitu:
  1. Dana (sedekahan), 
  2. Ijya (bersembahyang), 
  3. Tapa (menggembleng diri dengan bersamadhi), 
  4. Dhyana (merenung dengan penuh pemusatan pikiran atau sesuatu tujuan yang baik), 
  5. Swadyaya (mempelajari dan menghayati ajaran-ajara weda dan mengenalkannya),
  6. Upasthanigraha (mengendalikan nafsu sex), 
  7. Brata (mengendalikan panca indria dan taat pada sumpah), 
  8. Upavasa (berpuasa), 
  9. Mona atau mauna (mengendalikan kata-kata dengan tidak berkata-kata yang tidak perlu) dan 
  10. Snana (membersihkan badan, misalnya mandi). 
Samdhyam yaitu bersembahyang, menyatukan diri atau menghubungkan diri, Japa : mengucapkan mantra-mantra. Dalam bercakap dan menjawab pertanyaan seorang guru, seorang siswa tidak boleh berbuat demikian yaitu dengan sambil lalu, misalnya dengan sambil lalu, misalnya sambil berbaring, duduk ditempat tidur, dan pergi membuang muka.

Untuk mencapai kebajikan dan kebahagiaan seseorang tidak boleh menetap dalam satu tempat, melainkan harus mencari pengalaman-pengalaman dari guru-guru yang lebih dari satu perguruan ke perguruan lainnya.
Mahasiswa STAH DNJ
  • Tempat, Waktu  Penyelenggaraan
a. Waktu Penyelenggaraan
Waktu penyelenggaraan upanayana yang umum dipakai adalah menjelang upacara “penyineban” atau hari penutupan piodalan yang disebut dengan “nyurud hayu”. Nyurud maksudnya adalah memohon, dan Hayu artinya keselamatan, yang dilaksanakan sesaat sebelum Upacara piodalan itu akan diakhiri atau ditutup.

b. Dewasa
Dewasa adalah suatu hari yang baik untuk melaksanakan suatu upacara agama. Dewasa untuk upacara upanayana yang umum dipakai adalah menjelang upacara penyineban, itu berarti mengikuti dewasa piodalan dari tempat suci atau pura tempatnya akan melaksanakan upanayana.
Selain Dewasa itu, juga banyak yang melakukan pada hari purnama. Dengan tujuan supaya pembersihan dan penyucian terhadap dirinya benar-benar bersih dna terang seperti sinarnya bulan saat bulan purnama. Selain itu juga ada yang menyelenggarakan upacara upanayana pada hari raya saraswati, sebagai hari yang baik untuk turnnya ilmu pengetahuan suci.

c. Tempat Upacara
Secara umum tempat penyelenggaraan upacara upanayana itu adalah pada tempat suci yaitu Pura. Upanayana dapat diselenggarakan diberbagai Pura, sesuai dengan keyakinan dari yang akan di upanayana, misalnya pada pura ditempat mana ia mengabdikan dirinya, seperti pura yang ada di sekolah-sekolah, kantor-kantor, kahyangan tiga, dang kahyangan, sad kahyangan dan kahyangan jagad.

d. Pemimpin Upacara
Pemimpin upacar aupanayana dilaksanakan oleh pendeta atau sulinggih yang sudah ma-dwijati.
e. Calon yang di Upanayana
Upanayana biasanya dilaksanakan oleh calon-calon siswa pendidikan guru agama Hindu dan calon mahasiswa calon perguruan tinggi seperti institute Hindu dharma (IHD), akademi pendidikan guru agama Hindu, sekolah tinggi keguruan ilmu pendidikan agama Hindu secara massal, setelah mereka melaksanakan masa prabhakti siswa atau mahasiswa melalui latihan-latihan mental, lalu dilanjutkan dengan upacara sisya upanayana, untuk kemudian dapat mempelajari dan mendalami ilmu-ilmu keagamaan yang didalamnya diajarkan melalui pengenalan dan pendalaman tentang akasara-aksara suci.

f. Jalannya Upacara
Sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai melalui upacara upanayana ini, yaitu pembersihan dan penyucian diri secara lahir dan batin, maka secara umum jalannya upacara upanayana dilaksanakan sebagai berikut :

Upacara ini diawali dengan melaksanakan pembersihan lahir seperti menyapu, menyingkirkan alat-alat yang tidak perlu, misalnya ada sisa upakara-upakara yang masih tertinggal dan membenarkan letak-letak sarana yang ada pada tempat-tempat suci dilingkungan pura, tempat pelaksanaan upacara upanayana. Setelah itu dilanjutkan dengan memasang busana perlengkapan untuk palinggih yang akan dipakai tempat mensethanakan Hyang Widhi Wasa atau manifestasinya yang akan dihadirkan untuk dipuja. Kemudian dilanjutkan dengan upacara penyucian terhadap palinggih tadi dengan menghaturkan upakara-upakara berbentuk banten.

Ilustrasi
Setelah selesai upacara pembersihan dan penyucian ini, dilanjutkan dengan mensthanakan Hyang Widhi Wasa atau manifestasinya yang dihadirkan, misalnya kalau upacara upanayana itu dilaksanakan di pura puseh, maka manifestasi Hyang Widhi Wasa yang berfungsi sebagai Dewa Brahma disthanakan dulu di palinggih meru tumpang tuju atau pada palinggih yang diperuntukkan beliau. 

Kalau dipura desa atau segara, manifestasi Hyang Widhi Wasa yang berfungsi sebagai Dewa wisnu disthanakan pada palinggih gedong dan atau kalau dilaksanakan di pura dalem, maka manifestasi Hyang Widhi Wasa yang berfungsi sebagai Dewa siwa disthanakan dipalinggih gedong. Apabila upanayana dilaksanakan dipamerajan maka Hyang Widhi Wasa atau manifestasinya yang berfungsi sebagai Batara Hyang Guru disthanakan dulu di palinggih kamulan.

Selesai mensthanakan, barulah dilanjutkan dengan mempersembahkan upakara-upakaranya, mulai dari sanggah tutuan atau sanggah surya kehadapan Hyang Widhi Wasa dalam manifesatasinya sebagai Siwa Raditya(dewanya matahari), dengan tujuan mohon agar beliau menjadikan saksi dalam penyelenggaraan upacara upanayana, sehingga upacara berjalan dengan tertib, lancar dan benar, sesuai dengan mantram pemujaannya sebagai berikut :

“Om adityasya paramjoti
Rakta teja namo’stute
Swetapangkaja madyasthe
Bhaskaraya namo namah
Om hrang hring sah parama siwadityaya namo namah swaha”
   
Artinya

“Ya Tuhan selaku Hyang surya yang bersinar merah semarak yang ku puja serta putih bersih laksana tunjung ditengah-tengahnya, Surya yang maha Suci, Ya Tuhan selaku siwa Raditya, selaku awal, tengah dan akhir sembahku adalah untukMu.

Berikutnya dilanjutkan dengan upacara upanayana, yang diawali dengan melukat yaitu pembersighan diri dari yang akan di upanayana dengan saran air kelapa muda (klungah). Kalau tingkat upacaranya kecil, mempergunakan salah satu dari lima jenis kelapa yaitu (kelapa bulan, sudamala, gading, surya dan mulung). 

Kalau tingkatan upacaranya madaya atau menengah mempergunakan air kelapa muda sebanyak 3(tiga) jenis, dan kalau tingkatan upanayana yang dilaksanakan utama maka mempergunakan lima jenis air kelapa muda tersebut. Air kelapa muda itu dijadikan tirta oleh pendeta melalui doa, puja dan mantranya, kemudian dipercikan dan di siramkan keanggota badan dari yang akan di upacarai upanayana.

Selesai malukat dilanjutkan dengan upacara mebyakala. Upacara ini bertujuan untuk memberikan pengorbanan suci kepada para butha kala, agar tidak mengganggu jalannya upacara upanayana yang akan dilaksanakan serta segera meninggalkan tempat upacara tersebut, untuk kembali ketempatnya yang semula. Upacara ini dipimpin oleh pendeta atau yang memimpin upacaranya dengan doa, puja dan mantranya, kemudian dilanjutkan dengan “matepung tawar” serta diahiri dengan “natab” dan “ngayab” byakala dengan arah tangan kebelakang atau samping, yang maksudnya mengantarkan dan mempersilahkan para bhuta kala itu kembali ketempat asalnya. 

Selesai mebyakala dilanjutkan dengan upacara “maprayascita”, yang dipergunakan sebagai penyucian yaitu melengkapi upakara byakala. Kesucian yang diperoleh adalah dengan memohon kekuatan-kekuatan yang dimiliki oleh para dewa, khususnya dewa nawa sanga, yang mana hal tersebut dilukiskan dengan lis sanjata. Upacara maprayascita ini memakai lis sanjata untuk memercikkan tirta sebagai sarana penyucian. 

Setelah selesai maprayascita, dilanjutkan dengan upacara “masakapan”, yaitu perkawinan dengan profesinya yang akan ditekuni dalam kehidupan selanjutnya. Mapadudusan mempergunakan sarana Api. Padudusan berasal dari kata “dus”, yang artinya mandi atau menyucikan diri dan dudus(bahasa bali) berarti menyucikan dengan asapnya api, yang di antarkan dengan doa, puja dan mantra pendeta. Api adalah sarana upakara yang berfungsi antara lain sebagai alat pembersih dan penyucian. Hal ini disebutkan dalam pustaka suci Isa Upanisad (bagian Weda Sruti), tentang ke Maha Kuasaan Tuhan/Hyang Widhi Wasa sebagai pengatur makhluk hidup, yang dinyatakan sebagai berikut:

“Agne naya supatharayo asman
Wiswani dena wayunani widwan
Yuyudhy asmay yuhuranam eno
Bhuyistham to namo uktim widhona”

 Artinya:
“O, Tuhan kuat laksana api, Maka Kuasa, tuntunlah kami semua segala yang hidup ke jalan yang baik, segala tingkah laku menujkku kepada-Mu yang bijaksana, jauhkan dai jalan tercela yang jatuh dari padaMu, baik penghormatan maupun kata-kata yang hamba lakukan”.


Demikian makna upacara Padudusan sebagai upacara penyucian mempergunakan asapnya api, yang diantarkan oleh pendeta dengan kekuatan batinnya. Selesai upacara padudusan, dilanjutkan dengan upacara “marajah”, yang bertujuan untuk mencapai tingkatan yang diseburt dalam bahasa inggris “lotus”, artinya bunga teratai atau sunyata.

Melalui upacara upanayana, merupakan salah satu jalan bagi umat Hindu untuk menyucikan dirinya secara lahir dan batin dalam hal mempelajari sastra, aksara suci seperti simbul bunga lotus atau teratai, yang hidupnya bergumul dengan air dan Lumpur, namun teratai itu tidak terpengaruh oleh kotornya air dan Lumpur tempatnya hidup.

Untuk menjaga kesuciannya itu, hendaknya diperoleh dengan daya dan upaya yang suci pula, sehingga dapat dipergunakan kea rah yang suci juga. Alat-alat yang dipergunakan kea rah yang suci juga. Alat-alat yang dipergunakan untuk Merajah atau menulisi beberapa organ tubuh dari yang di upanayana, mempergunakan sarana berupa sirih dan madu, yang dirajahkan pada :

– diantara kedua kening dengan aksara suci Yang
– di dada dengan aksara suci Dang
– di tunggir dengan aksara Bang
– di telapak tangan dengan aksara suci Tang
– di tengah lidah dengan aksara suci Ing
– di ujung lidah dengan aksara suci Ong

Selesai merajah atau menuliskan aksara-aksara suci itu, pendeta menulisi pinang dengan aksara suci Ang, Ung, Mang dan pada lekesan siih dengan aksara suci Ya, Ra, La, Wa dan setelah selesai di tulisi lalu dimantrai, lalu diberikan kepada yang di upanayana untuk dimakan atau ditelan, yang mengandung simbolis, bahwa aksara suci ilmu pengetahuan untuk peningkatan dirinya menuju pada kesucian itu, sudah dimasukkan kedalam dirinya untuk dipelihara dan menjiwainya berupa kekuatan batin.

Selanjutnya setelah rangkaian upacara merajah itu selesai, dilanjutkan kemudian dengan upacara mejaya-jaya, yaitu upacara yang bertujuan menyatakan rasa syukur kehadapan Hyang Widhi Wasa atau manifestasi yang telah dihadirkan, karena telah dapat dilaksanakan dengan baik semua rangkaian upacara pembersihan dan penyucian itu.

Selesai mejaya-jaya, dilanjutkan dengan memasang “siroswita” di kepalal, yaitu dengan secara melingkar pada dahinya. Siroswita adalah sarana upakara yang dibuat dari 4(empat) lembar daun alang-alang (ambengan) yang ujung-ujungnya diikatkan menjadi satu , diisi “kalpika”. Kalpika terbuat dari sehelai daun pucuk (kembang sepatu) berisi tiga macam bunga yang berwarna merah, putih, dan hitam. Ketiga warna tersebut merupakan simbollis “pengurip-urip Trimurti”. Semua pemasangan ini dipimpin oleh pendeta yang telah melaksanakan penyucian diri dengan diikuti oleh doa, puja dan mantranya. 

Pemasangan siroswita merupakan anugrah dari Hyang Widhi Wasa, telah mensucikan yang di upanayana itu secara lahir dan batin. Upacara selanjutnya adalah Sembahyang. Persembahyangan dalam upacara Upanayana ini mempergunakan sarana kwangen dengan sasari uang kepeng 11 buah, yang ditujukan kehadapan 9 Dewa sebagai wujud Dewi saraswati (penguasa ilmu pengetahuan) yang menguasai 9 penjuru mata angin (Nawa Dewata). 

Upacara persembahyangan, bertujuan untuk mendekatkan diri dengan memohon agar Hyang Widhi Wasa yang dipuja selalu dekat dan memberikan tuntunannya kepada yang di upanayana. Oleh sebab itulah maka dalam pelaksanaan sembahyang, patut dilakukan dengan cakupan tangan dari ke sepuluh jari secara rapat-rapat, sebagai simbolis pemusatan antara Panca Budhindria dan Panca Karmendria, dengan memusatkan pikiran memuja Beliau yang dihadirkan, untuk dipuja secara lahir dan batin.

Setelah Upacara persembahyangan berakhir, dilanjutkan dengan upacara “matirta”, yang bertujuan untuk memohon air suci/tirta kehadapan Hyang Widhi Wasa dan manifestasinya. Tirta adalah air hening yang telah disucikan secara lahir dan batin. Secara lahir dalam proses pembuatannya melalui “Ngukup”, yaitu dengan membakar beberapa sarana pengukupan, yang asapnya diarahkan kedalam periuk tempat tirta itu nantinya , seperti berbagai wangi-wangian, asep, menyan dan lain sejenisnya, sehingga tirta menjadi harum dan sedap, setelah itu secara batin dimohonkan oleh pendeta dengan puja dan mantramnya, kehadapan Hyang Widhi Wasa supaya berkekuatan. 

Tirta dipercikkan ke atas ubun-ubun sebanyak tiga kali, adalah untuk mensucikan pikiran, perkataan dan perbuatan. Berikutnya dipercikkan 3 kali lagi adalah untuk diminum, agar ditempati oleh Sang Hyang Dharma, dapat membuat ketenangan dunia dan bertutur kata yang benar. Terakhir dipercikkan 3 kali lagi untuk mencuci muka, bertujuan agar menjadi suci, mendapatkan ketenangan sehingga dapat menyelesaikan semua pekerjaan dengan baik dan dapat menyeramakkan dharma. 

Upacara metirta ini diakhiri dengan “mebija”. Bija adalah biji yang dimaksudkan sabagai bibit anugrah Hyang Widhi Wasa, yang dibuat dari beras bercampur air cendana, dimohon kehadapan Hyang Widhi Wasa, kemudian diberikan kepada yang di upanayana untuk dilekatkan diantara kedua keningnya secara lahir dan dimakan atau ditelan secara batin.

Rangkaian upacara selanjutnya setelah natab, adalah “mapadamel”, yaitu dengan mohon sarana upakara berupa “dodol maduparka”. Untuk dimakan atau ditelan. Dodol maduparka merupakan sarana yang utama dalam upanayana itu yang bentuknya seperti “padma” yaitu simbolis dari sthana Sang Hyang Widhi Aji Saraswati dalam diri manusia. Dengan masuknya dodol maduparka ke dalam tubuh dari yang Upanayana itu, berarti Sang Hyang Aji Saraswati sudah berada di dalam diri yang di upanayana. Dodol maduparka terbuat dari 9 macam bahan, yang merupakan bahan hidangan dari Dewata Nawa Sanga seperti :

1. Empehan, adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa iswara
2. Air tebu atau Gula tebu, adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Brahma
3. Punti sasih atau pisang emas gading adalah simbol serta hidangan dari Dewa Mahadewa
4. Madu adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Wisnu
5. Baem warak atau Cula badak dan air adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Maheswara
6. Uyah Uku atau Garam adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Rudra
7. Berem atau air Tape Injin adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Sankara
8. Empol atau Kuwud atau buah ental muda adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Sambbhu
9. Daun Abaas adalah simbol serta hidangan terhadap Dewa Siwa.

Setelah semua rangkaian upacara upanayana selesai dilaksanakan, maka untuk menenangkan dan menghayati semua makna dan tujuan dari pelaksanaan semua jenis upacara-upacara tersebut, untuk nantinya dapat dilanjutkan dengan pelaksanaan upacara “brata”, yaitu tidak makan, minum dan tidur berturut-turut dari matahari terbit hingga terbenam. 

Brata tersebut bermakna untuk mengendalikan diri terhadap pikiran, perkataan dan perbuatan, agar mengarah pada hal-hal yang bersifat suci dan batin. Melalui pelaksanaan brata, tuntunan-tuntunan yang telah didapatkan dapat lebih ditingkatkan untuk menghayati dan mengamalkan swadharmanya. Dalam tuntunan pustaka suci Sarasamuccaya dalam sloka 306 yang berbunyi sebagai berikut:

Kunang laksana sang sadhu, tan agirang yan inalem, tan alara yan ininda, tan kataman krodha, pis aningun ujara kenang parusa wacana, langgeng dhirahning manah nira”

Artinya
“Adapun prilaku orang yang sadhu, tidak gembira jika dipuji, jika dicela tidak sedih pun tidak marah, tidak akan mengucapkan kata-kata kasar, sebaiknya selalu tetap teguh pikirannya”.

Nah Demikian Pelaksaan Pengertian, Makna dan fungsi Upanayana diatas. Kendati demikian runtutan tersebut masih sering mengalami perubahan karena Desa Kala Patra. Namun jangan Kwatir karena didalam Hindu perbedaan bukan suatu masalah tetapi yang paling utama makna dan kepercayaan yang tulus untuk melakukan sesuatu.

Subscribe to receive free email updates: