Pengertiaan Manu Dalam Agama Hindu

HINDUALUKTA -- Dalam ajaran Agama Hindu Manu adalah perwujudan awatara pada setiap manwantara sebagai Satya Rsi yang mempunyai asal-usul langsung dari Dewata atau Brahman pada permulaan penciptaan manusia di dunia ini.

Jika dilihat dari Bahasa Inggris Man(Manusia) juga disebutkan berasal dari kata Manu sebagai manusia pertama dalam ajaran agama Hindu dijelaskan bahwa, Manusia berarti keturunan Manu. Dalam Brahma Purana dijelaskan bahwa Manu atau Swayambhu Manu yaitu pria pertama yang diciptakan oleh Dewata melalui manifestasinya Dewa Brahma sebagai sang pencipta (Utpati).

Hindu Alukta Foto
Sang Svayambhu Manu kemudian memiliki kekasih bernama Dewi Satarupa sehingga manusia disebutkan berasal dari kata Manusa yaitu perpaduan nama Svayambhu Manu dan Satarupa (Manu dan Sa).

Itulah alasan mereka dikenal sebagai Manava Dharmasastra yang diajarkan oleh Manu kepada setiap manusia, dan kemudian naskah manuskrip tersebut juga dikompilasikan kembali oleh Maharshi Brghu.

Tiap-tiap masa Manu disebutkan ada Sapta Resinya sehingga jumlahnyapun banyak pula, manu pada jaman satya yuga disebutkan mengajarkan dharma sastra pertama kepada umat manusia yang konon pada jaman satya yuga ini terdapat seorang raja bernama Satyabrata yang selamat dari air bah atas pertolongan matsya awatara dalam wujud ikan raksasa.

Maha Rsi Manu disebutkan juga yang membagi jenis isi Weda sumber ajaran agama Hindu yang dalam artikel PHDI disebutkan ke dalam dua kelompok besar Weda yaitu :
  • Weda Sruti, sabda atau Wahyu Tuhan secara langsung.
  • Weda Smerti, yang disusun kembali berdasarkan ingatan atau tafsiran.

Pembagian ini juga dipergunakan untuk menamakan semua jenis buku yang dikelompokkan sebagai kitab Weda, baik yang telah berkembang dan tumbuh menurut tafsir sebagaimana dilakukan secara turun temurun menurut tradisi maupun sebagai wahyu yang berlaku secara institusional ilmiah.

Kitab-kitab yang muncul dari cara menafsirkan Weda ini disebut kitab Smerti (Smrti) yang disebutkan tafsir dalam Hindu (Vedanta) menurut Mpu Jaya Prema sebagaimana dijelaskan, kitab-kitab inilah yang sangat banyak adanya, disusun oleh para rsi yang terkenal pada zamannya seperti Maharsi Manu, Yajnawalkhya, Sanka, Likhita, Parasara. Kitab-kitab itu umumnya berlabel dharmasastra yaitu ajaran tentang dharma menjadi petunjuk tentang kebenaran.

Bhagavata Purana 3.13.14 -16 bahwasanya di dalam 1 Kalpa, akan tercipta 14 generasi manusia (Manu).

Dari ke-14 manu tersebut diantaranya yakni:
  1. Swayambhu Manu
  2. Swarochisha Manu
  3. Auttami Manu
  4. Támasa Manu
  5. Raivata Manu
  6. Chakshusha Manu
  7. Vaivasvata Manu
  8. Savarni Manu
  9. Daksa Savarni Manu
  10. Brahma Savarni Manu
  11. Dharma Savarni Manu
  12. Rudra Savarni Manu
  13. Raucya / Deva Savarni Manu
  14. Bhauta / Indra Savarni Manu

Jika dilihat maka, saat ini kita sedang berada pada generasi Manu yang ke tujuh (7) yakni Vaivasvata Manu. Demikian info singkat ini semoga bermanfaat.

Subscribe to receive free email updates: