Pengertian Taksu Dalam Agama Hindu

HINDUALUKTA -- Dalam lingkungan masyarakat Hindu khususnya di Bali, Taksu adalah pancaran sakti atau energi maya sebagai kekuatan kharisma yang secara gaib dapat masuk kedalam diri seseorang dan mempengaruhi tri pramana (Sabda, Bayu, Idep) seseorang.

Pengaruh tersebut bisa terjadi pada pola fikir, berbicara maupun tingka laku seseorang. Sehingga di Bali terdapat Pelinggih Taksu. Biasanya orang yang melakukan pemujaan terhadap Pelinggih Taksu memintah kewibawaan dan kekuatan.


Pemujaan dapat dilakukan di Pelinggih Taksu yakni di merajan sebagai tempat suci pekarangan rumah untuk memujah Dewi Saraswati yang merupakan sakti (kekuatan) dari Dewa Brahma, dengan Bhiseka Hyang Taksu.

Selain bisa memberi kewibawaan dan kekuatan, Taksu juga dapat memberikan daya majik seperti halnya pregina (para seniman yang memiliki taksu sebagai suatu kekuatan yang terpancar sehingga akan lebih berhasil dalam sebuah pertunjukan kesenian) maupun Balian (seorang yang suci baik) ketakson agar semua pekerjaan berhasil dengan baik.

Taksu hanya bisa diperoleh apabila seseorang mengabdikan dirinya pada jalan Dharma. Dalam bahasa Bali disebutkan taksu pacang langgeng yening kayun setata mlajahang saha nincapang bobot angga miwah kesucian spiritual ida dané, inggih puika.

  1. Taksu wénten makudang-kudang sorohnyané, inggih punika taksu kabakta saking embas (keturunan), taksu kapolihang saking malajah miwah taksu kapolihang saking nunas.
  2. Taksu prasida kapolihang antuk sakatah pamargi, utamannyané kapolihang antuk pamargi sané becik mangda asilnyané nglantur taler becik. 

Subscribe to receive free email updates: